Indonesia Terburuk Dalam Pengetesan Corona, Setara Ethiopia dan Nigeria! Separah Itukah?

slidegossip
 slidegossip - Wed, 08 Apr 2020 05:34
 Viewed: 403
Indonesia Terburuk Dalam Pengetesan Corona, Setara Ethiopia dan Nigeria! Separah Itukah?
slidegossip.com - Kabar mengejutkan terkait pengujian atau tes virus corona di Indonesia kembali jadi sorotan publik. Seperti dilansir dari eramuslim.com (8/4/2020), ternyata hanya 36 dari setiap 1 juta orang yang diuji untuk tes corona di Indonesia.

Tes corona di Indonesia (cnnindonesia.com)

Hal tersebut menjadikan negara yang dipimpin Joko Widodo (Jokowi) ada pada posisi terburuk keempat dalam tingkat pengujian di antara negara-negara dengan populasi 50 juta jiwa atau lebih, menurut data situs pandemi Worldometer.

Indonesia dengan populasi terpadat keempat di dunia yang jumlah penduduknya mencapai 270 juta jiwa, hanya berkinerja lebih baik dari Ethiopia, Nigeria, dan Bangladesh, menurut situs tersebut, yang telah memperkenalkan fitur baru yang menunjukkan tingkat pengujian relatif terhadap populasi masing-masing negara.

Sementara itu, tiga negara dengan preforming terburuk adalah Ethiopia, dengan 16 tes untuk setiap 1 juta orang, Bangladesh dengan 18 tes untuk setiap 1 juta orang, dan Nigeria dengan 19 tes untuk setiap 1 juta orang. Sebagai perbandingan, Korea Selatan mampu menguji 8.996 tes untuk setiap 1 juta orang, Singapura 6.666, dan Malaysia 1.605.

Achmad Yurianto, juru bicara pemerintah untuk manajemen covid-19, mengatakan bahwa pengujian di Indonesia tidak dilakukan berdasarkan populasi. "Kami tidak menguji berdasarkan ukuran populasi, tetapi berdasarkan penelusuran kontak kasus positif serta berdasarkan kunjungan ke fasilitas kesehatan oleh orang-orang dengan gejala Covid-19," ungkapnya.

Selain itu, Yuri menambahkan bahwa Indonesia juga melakukan tes cepat, namun jumlah tes tersebut tidak menambah penghitungan nasional covid-19. Yuri juga menegaskan bahwa tes cepat tidak dapat diandalkan seperti tes reaksi rantai polimerase standar (PCR).

Menurut Yuri, tes cepat digunakan hanya untuk membantu dengan 'penyaringan' awal orang yang mungkin tertular virus. Setiap kontak dekat yang dites negatif menggunakan kit tes cepat harus mengulang prosedur setelah periode waktu tertentu, sementara siapa pun yang hasil tes nya positif harus dikonfirmasi oleh tes PCR.

Tes cepat yang dimaksud Yuri adalah tes antibodi, yang menentukan apakah seseorang telah mengembangkan kekebalan terhadap virus corona . Tes tersebut memiliki peran terbatas dalam diagnosis karena dibutuhkan empat hari atau lebih oleh tubuh setelah terinfeksi untuk menghasilkan antibodi, yang akan terlambat untuk tujuan deteksi cepat dan pelacakan kontak.
Source: slidegossip